Mengenal Jenis- Jenis Gasing Tradisional dari Riau

26-05-2022

https://ruangmainan.com - Gasing atau Gangsing adalah sebuah mainan yang bisa berputar pada poros dan berkesetimbangan pada suatu titik. Menurut arkeolog, mainan ini merupakan salah satu situs mainan tertua dan masih bisa dikenali.

Pada zaman dahulu, mainan tradisional yang satu ini tidak hanya digunakan untuk media hiburan anak-anak saja, melainkan sering juga digunakan untuk meramal nasib atau berjudi.

Disetiap daerah, gasing memiliki jenis dan sebutan yang berbeda-beda. Di Jawa Barat dan DKI Jakarta gasing disebut dengan panggal, di Lampung disebut Pukang, Kalimantan Timur disebut Bagasing, Maluku disebut Apiong dan NTB disebut Maggasing.

Pada kesempatan ini, kami akan membagikan informasi mengenai jenis-jenis Gasing di daerah Riau berdasarkan fungsi, bentuk dan daerah asalnya. Simak pembahasannya berikut ya!  

1. Jenis Gasing Berdasarkan Fungsi dan Bentuk Badannya

- Gasing Penendin

Bentuk badan jenis gasing yang satu ini lebih tipis atau berbentuk ceper. Gasing ini berfungsi untuk bertendin yang sering dilaksanakan ketika akan berpangkak gasing (perlombaan gasing).

Dalam menentukan sang pemenang, akan ditetapkan berdasarkan hasil memangkak (pertandinga) yang telah dilakukan terlebih dahulu.

- Gasing Pemangkak

Bentuk badan gasing kedua ini dibuat lebih tebal dengan sanding talam atau bagian bawah gasing yang dibentuk meruncing atau tajam.

Biasanya gasing ini digunakan untuk mangkak atau menghantam gasing lawan, yang dipercaya dapat memenangkan pemiliknya.

- Gasing Penahan

Bentuk badan gasing ini dibuat lebih sedikit rendah atau hampir sama dengan gasing pemangkak. Hal ini disebabkan karena bentuk ini disesuaikan dengan keinginan pemilik dengan bening cudui.

Kemudia sisi talam bawah gasing (bagian bawah gasing) ini dibuat lebih kebul, dan gunanya untuk menahan ketika berpangkak (mendapat serangan dari lawan).

2. Jenis Gasing Berdasarkan Bentuk Tangon

- Gasing Paras Gantang

Nama Paras Gantang diambil dari nama alat menakar untuk beras yang berbentuk silinder. Badan gasing dibuat dengan sisi badan atas dan sisi bawah sama besarnya (lurus) dengan bening atas agak datar (paras).

Jenis gasing tangon yang satu ini biasanya dibuat untuk gasing yang digunakan untuk pemangkak (ditarungkan) dan penendin (hanya hiburan).

- Gasing Tawak

Bentuk tangan gasing ini hampir sama dengan Paras Gantang. Hanya saja, bentuk gasing tangon pada bagian bawah agak dibuat kuncup.

- Gasing batu dacing

Gasing batu dacing disebut juga dengan nama gasing tangon. Gasing ini memiliki bentuk badan yang agak kecil di bagian atas dan agak kembang di bagian bawah menyerupai batu dacing.

Gasing yang memiliki bentuk tangon yang seperti ini, juga bisa dijadikan sebagai gasing pemangkak atau jenis gasing tarung.

- Gasing Janda berias

Tangon gasing ini sisi bening atasnya di potong sedikit sehingga sisi beningnya menjadi bersegi yaitu sisi bening atas dan sisi badan. Fungsinya untuk penendin pemangkak dan penahan.

- Gasing Limau Manis

Tangon gasing ini agak menyerupai buah limau (jeruk) dan cocok untuk gasing penahan atau gasing penendin.

- Gasing berembang

Tangon Gasing ini hampir sama dengan tangon gasing limau manis, hanya saja bening atasnya agak lebih datar sedikit dari limau manis. Tangon ini untuk gasing penahan.

- Gasing Buah manggis

Tangon gasing ini dibuat menyerupai buah manggis. Badannya lebih tinggi sedikit dari gasing limau manis. Gasing tangan ini cocok untuk gasing penahan.

- Gasing Tudung Jembut

Tangonnya hampir mirip dengan tangon gasing buah manggis  yang digunakan untuk gasing penahan.

- Gasing Cantong (Jantung)

Tangon Gasing ini badannya tinggi dari sisi bening atas dan dibuat tirus ke bawah. Adapaun ujung paling bawah dan ujung paling atas langsung menjadi tungking mirip jantung pisang.

Di wilayah Kabupaten Natuna, gasing ini sering dimainkan oleh anak-anak dan jarang dimainkan oleh orang dewasa.

3. Menurut Daerah Asalnya

- Gasing Bunguran

Gasing bunguran atau gasing Natuna adalah gasing yang tumbuh dan berkembang dulunya di dua daerah yaitu Bunguran Barat dan Bunguran Timur.

Gasing ini memiliki banyak jenis dan fungsinya masing-masing sesuai daerah asal. Dari segi ukuran dan teknik permainan, gasing ini mirip dengan gasing Anambas.

- Gasing Serasan

Gasing ini tumbuh dan berkembang di Kecamatan Serasan dan Kecamatan Subi. Gasing serasan ada kemiripan dengan gasing Serawak dan Brunei Darussalam.

Bentuknya jauh lebih besar dengan diameter lebih kurang 6 -8 inci atau lingkaran lebih 24 inci dengan bobot kurang 1-1,5 kilogram.

- Gasing Anambas

Gasing yang tumbuh dan berkembang di Kabupaten Kepulauan Anambas ini memiliki ukuran yang sama dengan gasing Bunguran.

Perbedaannya terletak pada bagian tangon. Tangon Gasing Anambas relatif tidak banyak, hanya satu dua saja seperti tangon dan gasing penahan.

Tidak ada perbedaan tangon karena gasing pemangkak juga di pakai sebagai gasing penahan bahkan dipakai juga sebagai gasing penendin.

- Gasing Tambelan

Gasing ini tumbuh dan berkembang di daerah Tambelan. Tangonnya hampir mirip dengan gasing serasan dan gasing Kalimantan Barat

- Gasing Daik:

Gasing ini tumbuh dan berkembang di daerah Daik, Lingga dan sekitarnya. Bentuknya mirip dengan gasing Anambas hanya saja tungkingnya lebih tinggi.

- Gasing Belakangpadang

Tangon gasing Belakangpadang banyak kesamaan dengan gasing Malaysia. Cara menggualnya adalah gual Sintak dan bermainnya di atas tanah.

Demikianlah informasi seputar jenis gasing tradisional yang ada di daerah Riau. Semoga permainan ini tidak punah dan selalu dapat di abadikan ya!